Lampung Raih Sertifikat NKV, Gubernur Arinal Kampanyekan Makan Telur Bebas Residu Antibiotik

BANDARLAMPUNG(SB) – Gubernur Lampung Arinal Djuniaidi mengkampanyekan makan telur bebas residu antibiotik menyusul diraihnya sertifikat Nomor Kontrol Veteriner (NKV) oleh Provinsi Lampung karena berhasil memberikan jaminan keamanan pangan untuk masyarakat. Kampanye itu dilakukan Gubernur dalam acara Pekan Kesadaran Antibiotik 2019, di Lapangan Korpri Kantor Gubernur Lampung, Jumat (22/11/2019).

Prestasi Provinsi Lampung ini mendapat apresiasi dari Direktorat Jendral Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian dan Food and Agriculture Organization (FAO). Sebab dinilai berhasil melakukan pembinaan peternak ayam petelur sehingga bebas dari residu antibiotik.

Saat ini, dari 45 unit usaha budidaya peternakan di Indonesia yang sudah memiliki Sertifikasi NKV, 14 diantaranya atau 30 persennya berasal dari Provinsi Lampung. Prestasi ini pun berhasil memperoleh penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (Muri) atas pembinaan dan sertifikasi NKV pada Budidya ayam petelur terbanyak dalam satu tahun.

Gubernur Arinal mengatakan Sertifikat NKV ini adalah bukti komitmen pemerintah dalam memberikan jaminan keamanan pangan untuk masyarakat. Melalui momentum Perayaan Pekan kesadaran Antibiotik Tahun 2019 ini, Gubernur menghimbau untuk menggunakan Antibiotik secara bijak dan bertanggung jawab agar dampak Resistensi Antimikroba bisa hindari dan Pilihlah produk peternakan yang sudah bersertifikat NKV yang dijamin Keamanan dan kesehatannya.

“Untuk ke depan, saya berharap FAO, Kementerian Pertanian, Unila dan Asosiasi Peternakan dapat berkolaborasi dengan baik demi mewujudkan masyarakat Lampung Berjaya di bidang Pertanian secara umum dan secara khusus sektor peternakan,” ujar Arinal

Sementara itu, Direktur Kesmavet Direktorat Jendral Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Syamsul Maarif mengatakan jika pangan produk hewan di Lampung sudah mengarah pada sistem sanitasi yang baik .

“Artinya, peternak di Lampung mampu mengikuti peraturan pemerintah dan internasional untuk melakukan penggunaan antibiotik dengan bijak cerdas dan bertanggung jawab,” ujarnya pada
Selain berhasil melakukan pembinaan peternak ayam petelur yang bebas residu, Lampung memilki jumlah peternak yang banyak. Hal itu bisa dijadikan langkah awal dalam pengurangan penggunaan antibiotik yang bagus. “Lampung ini cukup terkenal dan berpengaruh dalam produktivitas ternak unggas, ini bisa berpengaruh besar jika berhasil dilakukan, karena itu kita memilih Lampung,” ujarnya.

Apresiasi yang sama juga diungkapkan Tim Leader FAO ECTAD Indonesia Jim Mc Grane. Dia mengaku senang mengetahui Lampung adalah provinsi pertama yang berhasil mendapatkan 14 sertifikat untuk peternakan unggas dalam satu tahun.

Menurutnya, pada perayaan pekan kesadaran antibiotik dunia ini, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan salah satunya untuk mengurangi penggunaan antibiotik di masa depan. Sebab penggunaan antibiotik secara terus-menerus bisa membuat penyakit menjadi kebal/resisten .

Untuk itu, ia mengimbau para peternak meningkatkan biosekuriti pada peternakan. Menurutnya, dengan menerapkan biosekuriti maka tingkat penyakit menjadi rendah. Sehingga, penggunaan antibiotik tidak begitu diperlukan. “Kita jaga kehigienisan ternak, dengan lingkungan sehat, maka kesehatan ternak akan terjaga dan penggunaan antibiotik berkurang,” terangnya.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur juga memberikan sejumlah penghargaan di antaranya Sertifikat NKV kepada 14 Peternak Petelur, Piagam Penghargaan Pembina NKV untuk Kadis Kabupaten Lamsel, Lamtim, Lamteng, Pringsewu dan Tanggamus, dan Piagam Penghargaan Lomba Petugas Medik dan Paravet Terbaik se – Provinsi Lampung kepada Petugas Inseminator, Medik dan Paramedik Veteriner. (rls)

Related Posts

About The Author

Add Comment

4 views