Terkait Mahar PKB Rp18 M, Ini Nama-Nama Yang Disebutkan Mustafa Dipersidangan

BANDARLAMPUNG,SB – Mantan Bupati Lampung Tengah Mustafa dalam persidangan sebagai saksi di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat Senin (7/10/2019) lalu. Menyebutkan nama Chusnunia Chalim yang saat ini menjadi Wakil Gubernur Lampung.

Selain Nunik sapaan akrab mantan Bupati Lampung Timur itu tiga nama lain dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Lampung yakni Khaidir Bujung dan Midi Ismanto dan ketua PKB Lampung Tengah, Slamet Anwar.

Penyebutan nama tersebut dalam persidangan karena Mustafa menjelaskan dalam pelobian partai jelang Pemilihan Gubernur 2018 lalu. PKB meminta mahar untuk mendukungnya maju sebagai calon gubernur sebesar Rp18 miliar.

“Chusnunia menyatakan tidak akan maju sebagai calon Gubernur Lampung dan menyatakan PKB siap memberikan dukungan kepada saya,” tegas Mustafa.

Pada persidangan itu Mustafa dihadirkan sebagai saksi. Mustafa menambahkan, setelah pertemuan itu, Chusnunia mengajak dirinya menemui Muhaimin Iskandar alias Cak Imin, Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) di Jakarta.

Chusnunia lalu mengungkapkan permintaan dukungan PKB kepada Mustafa untuk menjadi Calon Gubernur Lampung.

“OK gak ada masalah, kita akan dukung,”ujar Muhaimin seperti dituturkan oleh Mustafa dalam persidangan itu.

Fakta persidangan tersebut juga menyeret beberapa nama petinggi PKB Lampung. Diantaranya adalah Khaidir Bujung dan Midi Ismanto yang saat itu keduanya merupakan anggota Fraksi PKB Lampung.

Usai pertemuan dengan Cak Imin, lanjut Mustafa, Chusnunia memerintahkan Ketua PKB Lampung Tengah, Slamet Anwar, menemui dirinya.

“Saya lalu diarahkan menemui Khaidir Bujung dan Midi Ismanto di rumah Khaidir Bujung di Bandarlampung untuk membahas pencalonan Gubernur Lampung,” ungkap Mustafa di Persidangan.

Pada pertemua tersebut, Khaidir Bujung dan Midi Ismanto menyatakan setuju mendukung Mustafa sebagai calon Gubernur Lampung. Tapi keduanya meminta biaya operasional.

“Mereka siap mendukung tetapi meminta Rp18 Miliar,” kata Mustafa.

Mustafa mengatakan, Rp14 Miliar dia peroleh dari pinjaman ayah kandungnya, kerabat dan menggadaikan aset pribadi. Setelah terkumpul uang tersebut lalu diserahkannya kepada dua orang petinggi PKB Lampung pada 2017 lalu.

“Namun kenyataannya PKB mengingkari dan mengkhianati saya. Saya hanya dimanfaatkan, dipermainkan dan dibohongi oleh Chusnunia, karena ternyata Chusnunia sendiri yang maju sebagai calon wakil gubernur berpasangan dengan Arinal Djunaidi dan didukung PKB,” ungkap Mustafa.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sobari usai persidangan juga membeberkan keterangan Mustafa.

“Pada sidang terungkap Mustafa menyerahkan dana Rp18 Miliar ke PKB sebagai mahar. Namun uang tersebut telah dikembalikan sebesar Rp14 Miliar yang merupakan uang pribadi Mustafa, sedankan Rp4 Miliar yang bersumber dari ijon proyek belum dikembalikan,” ungkap Sobari.

Sementara, pada sidang perkara Simon Susilo dan Budi Winarto als Awi, lanjut Sobari, Mustafa juga membenarkan adanya pengumpulan uang sebesar Rp12, 5 Miliar. Dari Simon Rp7,5 Miliar dan dari Awi Rp5 Miliar berdasarkan laporan Kadis Bina Marga Taufik Rahman.

“Mustafa hanya menerima laporannya saja. Sementara uangnya mengalir ke anggota DPRD Lampung Tengah,” ungkapnya.(*)

Related Posts

About The Author

Add Comment

7 views