Prodewa Apresiasi Langkah Polri, Tetapkan FS Tersangka

JAKARTA(SB) – Pasca ditetapkannya Ferdy Sambo sebaga tersangka atas tewasnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat, atau Brigadir J, masyarakat memberikan apresiasi kepada jajaran Polri.

Salah satunya Direktur Eksekutif Nasional Progressive Democracy Watch (Prodewa) Fauzan Irvan.

Dirinya mengungkapkan penetapan tersangka terhadap mantan Kepala Divisi Propam Polri tersebut sebagai langkah menjaga nama baik institusi yang bekerja transparan dan profesional. “walaupun sebenarnya jika polri mau mengaminkan skenario yang dibuat FS bisa saja dengan segala perangkat yang dimiliki, tapi polri lebih memilih menjaga nama biak institusi dengan bekerja transparan dan profesional, Bravo,” tulisnya.

Lanjutnya, Kapolri sebagai pimpinan tinggi juga melakukan kerja yang baik, transparan dan profesional. “Kapolri mendengarkan suara publik dan keluarga korban, hal tersebut akan dikenang sebagai sejarah karena ketegasannya dalam memimpin, tidak pandang bulu,” ujarnya.

“Meskipun keputusan akan tidak disukai oleh oknum karena merasa membuka “borok”, namun kapolri tetap mengungkap kasus tersebut, kami rakyat Indonesia mendukung Polri terus konsisten dan profesional,” ucapnya.

diketahui, Ferdy Sambo ditetapkan sebagai tersangka tewasnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat, atau Brigadir J, Selasa (9/8/2022).

Dirinya disebut sebagai dalang utama atau yang memberikan perintah kepada Brigadir Richard Eliezer. “Penembakan saudara J dilakukan saudara RE atas perintah saudara FS. Timsus telah menetapkan saudara FS sebagai tersangka,” kata Kapolri.

Penembakan yang terjadi awal bulan Juli lalu menjadi lebih jelas setelah Eliezer mengajukan diri sebagai justice collaborator.

“Saudara RE telah mengajukan justice collaborator dan itu juga yang membuat peristiwa ini jadi semakin terang. Kemudian untuk membuat seolah-olah terjadi tembak menambak, saudara FS melakukan penembakan dengan menggunakan senjata milik saudara J ke dinding beberapa kali ke dinding untuk membuat kesan bahwa telah terjadi tembak menembak,” kata Kapolri.

Kapolri menambahkan, dalam laporan awal adanya aksi tembak menembak, namun setelah dilakukan penyelidikan hal tersebut tidak terjadi.
‘Tidak ada ditemukan tembak menembak seperti yang dilaporkan d awal,” ungkapnya.

semetara, Kepala Bareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto mengatakan pihaknya telah menetapkan empat orang tersangka, yang pertama Bharada RE, yang kedua Bripka RR, yang ketiga tersangka KM, yang terakhir Irjen Pol FS.

“Kemarin kita telah tetapkan tiga orang tersangka yaitu saudara RE, saudara RR, dan saudara KM. Tadi pagi dilaksanakan gelar pekaran dan timsus telah memutuskan untuk menetapkan saudara FS sebagai tersangka,” ujarnya.

Menurut perannya masing-masing, penyidik menerapkan pasal 30 subsider pasal 338 junto pasal 25 56 KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati, penjara seumur hidup atau penjara selama-lamanya, 20 tahun.

“Irjen Pol FS menyuruh melakukan dan menskenariokan peristiwa seolah-olah terjadi peristiwa tembak-menembak di rumah dinas Irjen Pol Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga,” kata Agus. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.